Jomblo Note

Suatu hari gue nyambangin gramed dan nemu buku ini. Panduan Pakar untuk Menyelesaikan Segala Urusan Dengan Cepat : 100 Cara Membuat Hidup Lebih Efisien. Suami ngetawain aja, ngapain sih gue beli buku gituan. Dia buka buku secara acak dan langsung tambah ngakak nemuin judul2 seperti cara efisien menjual rumah, mendapatkan pinjaman ke bank, memilih pakaian etc. Kayak gitu aja kok mesti baca buku, katanya. Ha-ha-ha. Emang sih aneh n’ maybe mubajir, tapi sebagai pemuja keefisienan, gue ngerasa masih nggak ahli, coz masih aja berkutat soal detail, padahal itu tuh yg bikin kita buang-buang waktu. Jadi apa salahnya sih kita pengen referensi. Gitulah pembelaan gue kira-kira. So anyway, buku itu kebeli dan langsung dibaca.

HAHAHAHA. Isinya bener2 100 cara efisien untuk 100 masalah dunia. Tapi yah meski awalnya gue ngerasa rugi pas ngebaca judul2nya, iya bener juga suami gue, ngapain juga gue beli buku yang ngajarin tentang urusan ngebersihin rumah, nyetrika, nemuin barang ilang, terus urusan kerjaan kayak meraih sukses, mengarungi samudra informasi, sampe urusan siap2 di pagi hari. Terus ngebahas urusan pikiran juga, gimana cara berkonsentrasi dengan efisien, berpikir cepat, menilai sifat orang sampe memerangi jerawat. HAHAHA. Tapi okelah gue kasi kesempatan lagi sama si buku kecil merah.

Gue baca dan baca, sampe akhirnya tau2 udah magrib. Wedeeeeeh. Lumayan juga info2nya. Banyak yang belum gue tahu dan banyak lagi yang belum nyampe ke otak gue. Hebat juga si pengarangnya, Samantha Ettus. Jadi ceritanya dia nggak ngajarin orang2 tentang bagaimana menyelesaikan 100 urusan dunia tadi, tapi dia serahin langsung ke pakarnya, ke profesionalnya, orang2 yang emang tiap harinya ngurusin ke-100 hal tersebut. Kayak urusan membeli dan menjual rumah, dia tanya langsung ke raja propertinya. Urusan mencuci pakaian, dia ke ahli perawatan kain. Mengiris sayuran langsung ke koki terkenal. Mempersingkat waktu meeting langsung ke CEO terhebat, mengatasi rasa takut ke psikolog, sampe urusan travelling dia serahin ke orang National Geographic. Great pokokelah.

Sampel pertama aja, gimana caranya berpikir cepat. Langkah awal adalah mempelajari perilaku manusia, dengan cara mengamati orang2 di sekitar. Dari situ kita bisa nyimpulin bahwa ternyata pola manusia itu bisa diramalin, bisa diantisipasi. Dari situ bisa membantu kita bereaksi lebih cepat. Hehehe. Nggak sombong nih, gue sih lumayan bisa lah untuk berpikir cepat, tapi baru tau ternyata ada ilmunya juga untuk yang ginian. Usefull lagi.

Nah, sampel kedua adalah alasan kenapa gue bikin notes ini. Hehehe. Buku ini juga ngebahas bagaimana cara efisien mencari jodoh. Hahaha. Emang sih kayaknya absurd karena jodoh kan urusan Tuhan, gimana caranya kita bisa mengefisienkan hal tersebut? Tapi, ternyata isinya lebih bagus dari yang gue duga. Bener2 masuk akal dan sangat mungkin ternyata untuk mengefisienkan hal absurd seperti urusan cinta. Nah, di notes ini gue pengen berbagi buat temen2 jombloners, suer deh, bukannya berniat aneh2, tapi gue bener2 concern sama lo2 semua. Just open your mind, ok and have fun to read it ;D.

Urusan nyari jodoh ini dipakarin Janis Spindel, pendiri Janis Serious Matchmaking yang udah nulis buku macem2 dan udah nyomblangin sekitar 800 perkawinan. Katanya, bayangin aja lo lagi ngejalanin suatu misi. Jadi luangin waktu, perhatian dan pikiran untuk misi ini, sama seperti kalo lo pengen naik jabatan, ngubah karier, atau latihan lomba maraton. Cari jodoh sama aja, tapi lebih penting!

Dia punya 5 panduan dan sebelum ngejalanin semuanya, katanya lo mesti MAU untuk FOKUS, siap menjajaki semua opsi. Kalo lo oke, baca dah! 😀

Pertama, nilai diri sendiri. Lo berdiri depan kaca. Lo nilai sendiri penampilan lo. Apa udah yang terbaik? Keliatan sehat dan bugar? Keliatan rapi? Boleh juga mengikuti gaya masa kini, tapi yang penting adalah rapi. Karena penampilan itu penting. Karena ini modal agar dapat bersaing dalam dunia asmara dan menarik jenis orang yang lo pengenin.

Kedua, mesti realistis. Apa sih yang lo harapin dari pasangan hidup? Sesuai nggak dengan gaya hidup dan hakikat diri lo? Susun daftar kualitas yang lo pengenin, jujur ttg apa yang lo pengen cari dan siapa yang kira2 tertarik sama lo. Karena lo nggak akan pernah nemuin orang yang lo cari kalo lo nggak tau siapa yang lo mau cari, kan?

Ketiga, mesti ramah. Pastiin sikap dan bahasa tubuh lo nampilin gaya “siap menikah”. Jadi lo mesti mudah dideketin, terbuka dan ramah. Nyapa lawan jenis. Bersikap nyaman dan percaya diri, keluarin sikap ceria. Dan jangan lupa, lo mesti nampilin situasi yang nunjukin kalo lo “lajang”, bukan nunjukin kalo “lo udah ada yang punya” atau lo cuman pengen “berteman” aja sama dia. Gaul dah pokoknya!

Keempat, mesti proaktif. Maksudnya pake tiap opsi yang ada. Misalnya ikutan semua kegiatan yang memungkinkan untuk ketemu orang lain, seperti klub hobi, acara2 ngumpul atau gabung si situs kencan internet (tapi jangan ngarepin keajaiban, ada yg sukses, ada yg nggak, internet cuman salah satu opsi yang bisa dijajakin), atau kalo mau yang lebih ekstrem ya ikutan ajang cari jodoh (periksa dulu reputasinya). Intinya aktif nyari dimana aja. Who knows, right?

Kelima, jangan buang waktu dalam hubungan yang jalan di tempat. Jangan kencan sama orang yang nggak fokus ke pernikahan. Jangan bertahan hanya karena hubungan itu fun. Omong kosong kalo ada yg bilang perlu waktu lama untuk pacaran, untuk tahu siapa dia. Khususnya untuk lo yang udah nyampe umur tertentu (tiga puluhan) dan udah berkelana di dunia kencan sepuluh tahunan, kayaknya nggak perlu lagi lah pacaran sampe setahunan hanya untuk nentuin apakah dia memang orang yang pas. Mestinya lo udah tau apa yang lo inginkan, dan di saat lo ketemu sama dia,  lo udah tau bahwa lo udah nemuin orangnya. Satu lagi, lebih baik nyingkir kalo liat bendera merah atau tulisan tangan di dinding – artinya kalo si dia nggak niat hubungan serius, atau kalo dia punya masalah keuangan or pekerjaan, atau kalo hati kecil lo ngebisikin bahwa dia bukan orang yg tepat. Just trust your insting. Tentukan kerangka waktu, misalnya dalam waktu 3 bulan lo udah tahu dia layak dijadiin pasangan hidup, ya lo mesti ngebicarain hal itu. Mulai dengan pernyataan seperti ini : “Kita ternyata punya nilai2 yang sama, nih, jadi mau kemana tujuan kita selanjutnya?”

Terakhir, kalo lo udah lamaran, masa tunangan harusnya jangan lebih dari 6 bulan. Atau lebih bagus lagi langsung aja nikah. Ngapain nunggu? Tuntasin misi lo dan jalanin kehidupan bersamanya! Deal? Good luck, brur…. ;D

Iklan

One thought on “Jomblo Note

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s