(Failed) Holiday

Liburan semester kemarin gue bertekad cari liburan murah buat anak-anak. Museum, kebun raya, taman-taman or just local swimming pools, coz tiket pulang pergi ke Bekasi juga nggak sedikit. Destinasi pertama kita adalah Kota Tua, dimana ada Museum Fatahillah, Museum Mandiri, dan beberapa museum lain, jalan-jalan naik sepeda ontel, or ngenalin Ozza en Naula naik bajaj or bemo di kota, plus hunting pemandangan jadul buat koleksi instagram gue. Transportasi kesana di pikiran semua orang Bekasi paling gampangnya adalah kereta, so was mine.

Jadi Sabtu pagi itu dengan semangat penuh kami menuju stasiun kereta Bekasi, dan ow-ow, sesampenya di sana ternyata orang udah pada ngantri sampe ke gerbang stasiun. Apa-apaan ini?! Hooh ternyata kebijakan kereta ekonomi dihapus ya begini. Jadi semua destinasi dan semua tiket ngantri di satu-dua loket. Buset dah! Nggak efisien bangged! Nggak kebayang gue harus ngantri berapa jam disitu, dan gue nggak sebodoh itu terjebak sistem sialan kayak gitu. So we left the station. Nggak jadi ke Kota Tua. Ini pemerintah daerahnya ngapain aja sih, sampe pemandangan kayak gini kok dibiarin aja. Kasian bener rakyat, bener-bener nggak bisa menikmati hidup. Loketnya dibuka banyak kek, bikin sistemasi komputer kek biar lebih cepet pelayanan tiketnya. Busyet dah. Mau-maunya juga rakyat dikerjain sistem sialan sampe segitunya, ya kepaksa sih mau gimana lagi?

So we just ran around the local mall. Aaakkh, cemen bener, mall lagi, mall lagi. Liburan apa pulak itu?!

Besoknya gue dapet informasi temen kalo sistem kereta sekarang emang begitu. Dimana-mana ngantri. Menyiasatinya ya beli tiket, apa tuh namanya, lupa, kayak tiket terusan gitu, per orang 25 rebo, jadi berempat 100 rebo, cuman ke kota doang, perginya aja. Nah terus nanti di stasiun kota katanya tiket terusan itu bisa dituker uang lagi, jadi ongkos nggak nyampe 100 rebo. Setelah gue inget-inget, iya sih ada loket sebelahnya yang sepi, loket tiket terusan gitu. Hoalah, berarti sebenarnya ada solusi or jalan untuk keluar dari penderitaan ngantri ya, tapi kenapa orang-orang itu nggak memilih solusi itu? Malah rela ngantri demi apa? Uang puluhan ribu? Sebegitu parahnyakah rakyat kecil kita terpaksa mempertahankan recehannya? Owh, Indonesiaku.

Next destination adalah Museum Lubang Buaya. Nah, yang ini nggak ada halangan, coz jaraknya deket dan meski gue lupa jalan ke arah sana, modalnya cuman batere android gue mesti full. Hehehe. Biasalah, google map! Ternyata emang gampang, kalo dari Bekasi, tinggal masuk ke jalan arteri Kalimalang, pas di simpang lampu merah Pangkalan Jati belok kiri ke arah Depok, terus tinggal luruuuusss… ngikutin jalan, terus ngikutin aja marka jalan yang ke arah Lubang Buaya. Nah, ini baru holiday yang efisien. Transportasi mudah, cuaca mendukung, murah, banyak informasi baru buat kids, dan mereka excited bangged. Apa ya komentar Ozza dan Naula waktu itu, lupa. Pokoknya minimal yang ketanam di kepala kecil mereka sesuatu yang nasionalisme, coz pulangnya Naula bikin cerita berlibur ke Lubang Buaya. Dia cerita banyak tentara mati, penjahat PKI, seremnya lubang buaya meski ada lampu-lampunya, terus foto-foto dengan tujuh presiden (para jenderal itu dia anggap presiden, hehehe).

Destinasi selanjutnya adalah Kebun Raya Bogor. Well, believe me or not, I’ve never been to KRB before, hahaha. Paahal udah sering seliweran sekitar situ, bahkan pernah masuk ke Museum Zoologi-nya, waktu itu lagi iseng kecapean jalan kaki ngiter-ngiter. Tapi masuk ke kebunnya sendiri, nah itu dia yang bikin gue akhirnya masukin dia sebagai list must visit untuk kids. Sebagai bonusnya, gue ajak partner in crime gue dari sejak sebelum jadi artis, hahaha, si Eni Martini. Dia ini emak-emak writer yang sudah nelurin banyak novel, salah satunya pernah gue resensi di blog ini dengan judul Pita Hujan. Nah, karena dia ini juga punya kids seumuran kids gue, jadilah kami sepakat ketemuan di Kebun Raya Bogor. Meski janjiannya udah kesiangan sekitar jam 10 pagi baru berangkat dari rumah. Tapi gue mikirnya waktu itu simpel aja, karena tol Jakarta Bogor sekarang lagi lancar, terus Kebun Raya Bogornya sendiri deket bener sama pintu tol, paling 20 menit paling lama udah nyampe. Sementara Eni Martini naik kereta dari daerah mana ya lupa, pokoknya Jakarta Selatan gitu deh. Estimasi waktu paling lama 1 jam kami bisa ketemuan di pintu gerbang. Sip, deal.

Then what happened in the next fifteen minutes? Gue dan hubby kesasar di tol. Great. Ini lelucon paling nggak lucu dalam sejarah liburan keluarga. Seinget gue di tol JORR itu ada arah yang ke Bogor, tapi ternyata gue salah besar. Stupid. Remember Mel, JORR itu kan maksudnya jalan tol yang ngelilingin kota biar nggak kena macet, bukan menjauhi kota, dimana arah Bogor notabene pasti di jalan yang ke arah menjauhi kota. Morron. So, here we were, melaju kencang ke arah Ciputat, Serpong, keluar tol, dan cari jalan masuk tol lagi. Dan sukses kena macet. Sabarrr.

Pukul 12.15. Oke, kami berhasil masuk tol lagi dan langsung ngebut cari arah ke tol Cikampek, terus langsung ambil arah yang ke Bogor. Untung tolnya lancar jaya. Kami hanya habis dua puluh menit untuk kemudian berjuang menuju gerbang tol Baranangsiang. Wokeeeeh. Lagi-lagi gue terlena dengan suasana daerah yang paling kena macet di lampu merah atau pas pasar malam, gue lupa kalo Bogor adalah kota angkot, dan super macet pastinya. Tepok jidat, gigit-gigit anduk, gerogotin tembok, bahkan mau guling-guling di aspal saking stresnya juga nggak bakalan menyelesaikan masalah kemacetan di kota Bogor, for God’s sake!

Jadi kami butuh waktu dua jam hanya untuk keluar dari gerbang tol Baranangsiang, melejit ke patung Kujang, belok kiri menuju Kebun Raya Bogor untuk ketemuan di gate berapa itu yang deket stasiun kereta. Setelah nyampe gate, kami bahkan lebih terkejut saat menemui kenyataan bahwa mobil kami TIDAK BISA MASUK GATE karena jalannya ditembok, dan kami pun sukses dibuang ke arah pasar dan muter-muter sampe daerah Prasasti, yang sepanjang perjalanan terus-terusan kena macet, sampe akhirnya jam tiga sore belum nyampe juga ke pintu gerbang kebun sialan itu. Please dweh! Buitenzorg oh Buitenzorg. Betapa dirimu membuatku bagai butiran debu, tersesat tanpa arah, dan tenggelam dalam lautan luka dalam. Aaaaaakkkhh!

Sementara anak-anak kelaperan, bosen, stres. Ozza mulai teriak-teriak nyanyi-nyanyi nggak jelas dan berisik, sementara Naula rewel dan rewel, yah berisik juga. Sementara gue mesti standby and fokus merhatiin google map di android yang lowbat, nunjukin arah yang benar untuk bisa balik lagi muter ke kebun sialan itu. Sementara Eni Martini, sang partner in crime, yang udah ribut dari tadi, mulai stres juga. Udah pasti kids-nya juga rewel, so dengan sedih dan kecewa akhirnya keputusan pahit itu muncul. Kami nggak jadi ketemuan karena gue masih stuck di macet, nggak jelas nyampenya kapan, sementara Eni juga mau pulang karena stuck dengan kids dan jadwal kereta yang pasti. Yah, gitu deh, keseluruhan Bogor dan kebun sialannya jadi bikin eneg sampe di ubun-ubun kalo udah begini.

So udah sekitar jam 4 sore ketika akhirnya kami nyampe mall apa itu yang deket kebun sialan, tinggal belok dikit kalo kata di google map sih. BTM mall yah kalo nggak salah? Lega sih karena setidaknya ayahnya bisa istirahat selonjoran kaki setelah seharian nginjek rem. Kami pun memutuskan nonton. Cek pelem dan yah ternyata udah kita tonton semua, nggak ada yang rame, so coba-coba rest di café 21 di luarnya. Eeeehhh… nggak tahunya ada pemandangan indah terpampang di depan mata, dan sukses melunturkan semua kekesalan tentang Bogor. Yah, itulah dia si cantik Gunung Salak dan teman-temannya. Beautifully indeed. Apalagi Ozza dan Naula ternyata suka banget sama wafelnya, nambah sampe dua kali. Buset dah, laper tuh. Eh wafel yang dijual sama cafe-nya maksudnya hehehe.

buitenzorg

Liat deh poto di atas, sangar tapi cantik kan? Hehehe reminds me of me. Hahaha! Pede bener, nyama-nyamain sama Gunung Salak. Tapi kalo dipikir-pikir iya juga sih, tuh liat deh, ruwet gitu, tracknya susah, gahar, but some how she’s beautiful, hahaha.

Abis poto-poto, makanan abis, minuman abis, so kami beranjak keluar café dan memutuskan untuk karaokean dulu, sembari nungguin malem, berharap macet berkurang kalo udah malem. Satu jam berlalu dan kami pun siap pulang.

Dan apa yang terjadi sodara-sodara? Ternyata google map kembali dengan kekecewaan, itu keluar dari mall mesti muter-muter lagi kalo mau kembali ke Tugu Kujang, please deh Buitenzorg! Mana banyak bener angkot en maceeet, cret! Sejam kemudian kami baru bisa masuk gerbang tol Baranangsiang, dan alhamdulilah tol nggak macet, jadi kami bisa nyampe rumah hanya dalam waktu empat puluh menit sahaja. Tepok jidat deh buat Bogor, yeaaahh!!

Ke depannya, kami masih penasaran buat kebun sialan itu, so next time we’ll much more prepare for you kebun sialan! Hahaha. See ya!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s