Best Mom (apanya?)

Oke hari ini gue akan share sesuatu yang mungkin nggak bakalan emak-emak lain bakal share. Tentang bagaimana menjadi seorang Emak yang GAGAL.

Satu subuh saat gue ngeberesin rumah, di meja belajar Ozza gue temuin hasil ujian mid semesternya. Tematik sub tema 1 dan 2 ternyata sudah dibagi oleh bundanya. Agak berkerenyit liat nilainya. Yang satu 76, satunya lagi 89. Gue check yang salah dimana. Ternyata sebagian besar jawaban dia salah untuk hal-hal yang gue udah pelajarin sama-sama dia, malem-malem, yang saat itu gue pikir dia udah jago coz lulus tes dari gue. Ada pembulatan ke puluhan terdekat, dia salah, nggak teliti. Ada pembulatan ke ratusan terdekat, dia salah, nggak teliti. Ada penaksiran tarif/harga, dia salah, nggak teliti. Ada pertanyaan pasal kedua Pancasila, dia salah, padahal dia hapal banget pas malemnya. Ada pertanyaan tentang gagasan pokok suatu paragraf, dia salah, jauh dari paham. Padahal dia lumayan pas malamnya. Ada pertanyaan dari maksud suatu pengumuman, dia salah, padahal dia cakep banget pas belajarnya. Ada pelajaran tentang asal bunyi, sifat bunyi, dia salah. Padahal malemnya dia paham beud. Memang sih ada beberapa pertanyaan yang gue nggak pelajarin sama-sama dia, kayak rumah suku Papua itu namanya apa, gue juga nggak tahu apaan, kagak ada di buku tematiknya. Terus pertanyaan alat musik Sampek yang asal Dayak itu cara memainkannya diapapin, gue juga nggak tahu, coz once again, nggak ada di buku tematiknya. Untuk beberapa pertanyaan ini tentu saja gue nggak ambil peduli. It’s oke aja kalau dia memang salah. Tapi berbagai pertanyaan-pertanyaan sebelumnya yang sebenarnya dia keliatan udah jago di malamnya, tapi ternyata memble esoknya? Gue bener-bener peduli. Sampe mendadak stress dan ujung-ujungnya marah ke Ozza.

“Kok bisa sih kamu ngerjainnya begini? Kan udah ibu bilang, kalo ujian itu TE-LI-TI. Kalo itu nggak dipake, percuma aja semua kepintaranmu! Kalo udah selesai ngerjain sampe soal terakhir, diperiksa lagi dari depan, dicek lagi siapa tahu ada jawaban yang salah. Apa susahnya sih?! Ibu nggak suka kalo begini! Sudah bisa malamnya, tapi error semua pas besoknya! Kalo kamu salahnya di pertanyaan yang memang nggak ibu ajarin ya gak apa-apa. Wajar! Lha ini, sebagian besar yang kamu udah bisa pas malamnya. Kapan-kapan males ibu nemenin kamu belajar lagi, kalo kamu nggak ada perjuangannya, cuek aja, sementara ibu disini capek banget berusaha buat kamu!”

Dan gue melakukan hal yang gue rasa sakit banget setelahnya. Gue buang kertas ujiannya di depan mukanya. Gue pun berlalu meneruskan pekerjaan sambil menangis di dalam hati. Gue NGGAK BOLEH KAYAK GINI! Gue kok JAHAT BANGET SIH!! Tapi gue LELAH. CAPEK. PIL PAHIT itu pun tertelan lagi. Kecewa. Sedih. Ngerasa BEGO. Kejam. Ngerusak anak sendiri. Bersalah. DOSA. Sampe akhirnya gue nggak bisa ngomong apa-apa lagi. Sementara semua orang marah ke gue. Hubby, ibu, bapak. Sementara gue cuma bisa diam, dan diam, hingga gue selesai beresin rumah, mandi, terus ke kantor, nyetir, tetap aja gue nggak bisa bersuara. Gue cuman pengen NGILANG. PERGI. Karena udah GAGAL untuk kesekian kalinya menjadi BEST MOM buat mereka.

Betapa ngerinya perasaan itu. Dan gue pun sukses menjadi seorang Emak yang GAGAL. Memandang layar komputer, diselingi cerita emak-emak lainnya yang begitu bangga dengan buah hatinya. Kenapa gue nggak bisa? Apakah sebenarnya mereka berbohong? Hanya menghibur dirinya sendiri? Apa guenya yang begitu perfeksionis gilak? Yang begitu menjunjung sama tingginya antara proses dan hasil. Gue nggak bisa lepas dari proses, sama halnya gue yang begitu memuja akan hasil.

Akhirnya yah gitu deh, as a logic person, akhirnya gue guggling. Nemu artikel di pendidikankarakter tentang alasan kenapa nilai anak ancur. Sebenernya nggak ancur-ancur amat sih, tapi gue penasaran kenapa Ozza bisa lupa sebagian besar yang udah dipelajari malamnya. Ternyata ada tiga alasan.

Pertama apakah si anak punya kecemasan tersembunyi. Entah cemas terhadap tuntutan gurunya atau orangtuanya. Hmm… gue bingung juga sih, coz sebenarnya gue nggak nuntut apa-apa dari Ozza. Gue cuma pengen dia lolos standar dari gue, dimana cara gue menetapkan standar juga fleksibel aja sih. Gue cuman baca dikit per bab, gue tanya-tanya dikit, kalo dia udah paham, berarti oke. Yang penting adalah pemahaman. Terserah dia mau hapalin atau nggak, kalo dia udah paham, berarti lolos dari standar gue. It’s so simple actually. Dan itu dia udah passed malemnya saat belajar, tapi besoknya pas ujian? Garuk-garuk deh gue.

Sebenarnya gue memang agak menekankan Ozza khusus untuk pelajaran Matematika, English dan Ngaji, yang laennya terserah. Kalo Matematika, gue percaya, mau secantik apapun, mau sekreatif gimana juga, orang hidup dari berhitung. Bahkan saat sholat pun kita harus berhitung. Berapa rakaat, ini udah rakaat berapa. So Math is a must. Begitu juga halnya English dan Ngaji. Padahal yang dia suka hanya IPA, IPS dan Science. Nggak papa juga sih, tapi tiga items itu adalah keharusan. Dan mungkin itulah kecemasan tersembunyi Ozza.

Alasan kedua adalah apakah ia memperoleh perilaku negatif, entah itu di sekolah atau di rumah. Kayaknya untuk alasan yang ini gue skipped, coz gue yakin dan alhamdulillah Ozza nggak punya alasan ini.

Alasan terakhir adalah kurangnya perhatian berkualitas. Nah, ini nih. Tamparan paling serius buat gue. Sok jadi emak-emak pelayan negara sih. Jadi nemenin belajar anak juga angot-angotan. Belum lagi sekarang gue udah jarang banget bacain dongeng sebelum bobo. Ugh. Screw me.

Yah, tapi kembali lagi para emaks, menemukan kembali semangat adalah prioritas utama buat kita. Dunia emak-emak adalah dunia jungkir balik, dimana kita harus meng-handle semua, tangan kanan pegang sapu, tangan kiri ngetik di laptop, kaki kiri ngepel, dan kaki kanan berdiam diri sebagai pilar yang menjaga keseluruhannya supaya nggak ambruk. Maybe gue harus belajar yoga sometime.

Oya sebagai tambahan penyemangat ini ada video Happy One Year Being a Mommy yang pernah dishare seorang teman di facebook gue lupa siapa, dibuat oleh Pampers, dan bener-bener akan bikin hati kalian para emaks sedunia hangat mendadak, cheersss…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s